Genap Setahun, OVO Masuk 303 Kota di Indonesia

Cahyandaru Kuncorojati    •    Kamis, 20 Dec 2018 15:36 WIB
teknologistartupfintechovo
Genap Setahun, OVO Masuk 303 Kota di Indonesia
Director OVO, Harianto Gunawan, dan Chief Product Officer OVO, Albert Lucius.

Jakarta: Visionet Internasional atau yang dikenal lewat layanan OVO hari ini mengumumkan pencapaiannyadalam sebuah acara yang sekaligus merayakan usianya yang telah genap setahun di Indonesia.

CEO OVO, Jason Thompson menyampaikan bahwa OVO bakal terus fokus berbisnis di Indonesia. Alasannya kondisi Indonesia sangat mendukung kehadiran layanan OVO yang turut membantu mewujudkan program inklusi finansial.

"Indonesia yang terdiri dari kepulauan dan lebih dari 90 persen transaksi finansial masyarakatnya yang masih cash dilihat sebagai peluang OVO terus tumbuh mendukung inklusi finansial yang digencarkan pemerintah," ungkap Thomposon.

Director OVO Harianto Gunawan memaparkan, sejak hadir di bulan Agustus 2017, OVO menggandeng beberapa mitra yang sangat berkontribusi memperluas ekosistem layanan OVO di Indonesia.

"Kerja sama dengqan Tokopedia berhasil membuat jangakuan layanan OVO menyelimuti 93 persen wilayah Indonesia dan hadir di 303 kota seluruh Indonesia. 77 persen penggua OVO berasal dari luar Jabodetabek. OVO juga menyediakan sistem pembayaran dengan QR Code untuk 180.000 UKM," tutur Harianto.

Prestasi lainnya yang disebutkan Harianto adalah jumlah volume transaksi via OVO yang sudah mencapai lebih dari 1 miliar dan digunakan di 115 juta perangkat dalam kurun waktu setahun. 

Kerja sama dengan Grab beberapa waktu lalu sebagai salah satu payment gateway seluruh layanan Grab juga disebut turut berkontribusi terhadap 80 juta pengguna OVO. Harianto menjelaskan bahwa strategi yang diusung oleh OVO adalah O2O atau online-to-offline dan sebaliknya.

Chief Product Officer Albert Lucius mengatakan bahwa layanan yang disediakan OVO tidak seluruhnya berbasis digital. Tidak hanya untuk sistem pembayaran Tokopedia maupun Grab, tapi juga bisa digunakan pada UKM dengan menjaring agen Kudo yang diajak bekerja sama.

"Kami juga menggandeng Alfamart untuk menyediakan lebih dari satu juta top-up points yang memudahkan pengisian sekaligus penggunaan dompet digital OVO, termasuk lewat driver Grab. Kami juga bekerja sama dengan Bank Mandiri untuk meminjamkan infrastruktur sehingga bisa melakukan pengisian ke OVO," jelas Albert.

Oleh sebab itu, salah satu langkah OVO di 2019 menurut Albert dan Harianto adalah terus memperluas partnership dengan beragam mitra untuk memperluas ekosistem dan akses layanan OVO.

"Tantangan OVO selama ini adalah soal trust, ditengah kompetisi layanan yang serupa di Indonesia mendapatkan kepercayaan konsumen di luar itu sangat penting," jelas Harianto.


(MMI)

Video /

Bagaimana Kami Menguji

Kami menguji produk dengan subjektif karena mengutamakan pengalaman penggunaan. Meski demikian, kesimpulan yang kami ambil juga didasari sejumlah data dari perangkat lunak tertentu yang kami gunakan untuk melihat kinerja produk.

Khusus untuk menguji perangkat keras dan perangkat lunak komputer, kami menggunakan konfigurasi yang identik untuk tiap produk. Berikut komponen testbed resmi Metrotvnews.com.

Hardware

  • Prosesor: Intel Core i7-7700K, AMD Ryzen 7 1800X
  • Motherboard: ASUS Z270F STRIX Gaming, MSI X370 Gaming Pro Carbon
  • VGA: MSI GTX 1080 Gaming X, ASUS RX 480 STRIX 8GB
  • RAM: Corsair Vengeance LPX 3200MHz (2x8GB)
  • Penyimpanan: Corsair Neutron XTi 240GB
  • PSU: Corsair RM850X
  • Case: MSI DIY Case
  • Monitor: ASUS PB287Q 4K, AOC C3583FQ
  • Keyboard: Logitech G900 Chaos Spectrum, Logitech G402 Hyperion Fury
  • Mouse: Logitech G440, Logitech G240
  • Headset: Logitech G430, Logitech G633

Software

Performa dan Baterai: PCMark 8, 3DMark, Crystal Disk Mark
Gaming: The Witcher 3: Wild Hunt, Ashes of Singularity, Tom CLancy's Ghost Recon Wildlands

Kami juga menggunakan metode pengujian yang sama untuk semua gadget. Meski di pasar tersedia beragam perangkat lunak benchmarking, kami hanya memilih tiga berdasarkan reputasi mereka yang diakui secara internasional, 3DMark dan PCMark 2.0.