Qualcomm Tolak Tawaran Rp1.755 Triliun dari Broadcom

Ellavie Ichlasa Amalia    •    Selasa, 14 Nov 2017 11:45 WIB
qualcomm
Qualcomm Tolak Tawaran Rp1.755 Triliun dari Broadcom
Qualcomm menolak tawaran Broadcom. (AP Photo/Mark Schiefelbein, File)

Metrotvnews.com: Qualcomm menolak tawaran Broadcom. Minggu lalu, Broadcom menawar Qualcomm senilai USD130 miliar atau Rp1.755 triliun.

Kemarin, dikabarkan bahwa Qualcomm akan menolak penawaran tersebut. Kini, Qualcomm mengonfirmasi dugaan tersebut. 

Dalam pernyataan resmi, Paul Jacobs, Chairman dan anak dari salah satu pendiri Qualcomm, Irwin Jacobs, berkata bahwa penawaran Broadcom "secara signifkan merendahkan nilai Qualcomm terkait posisi perusahaan sebagai pemimpin dalam industri teknologi mobile dan potensi pertumbuhan kami di masa depan."

Menurut Fortune, itu berarti, Qualcomm membuka diri atas penawaran yang lebih tinggi. 

Beberapa jam setelah Qualcomm mengeluarkan pernyataan resmi, Broadcomm menjawab dengan menyebutkan bahwa mereka berkomitmen untuk membeli Qualcomm.

CEO Broadcom, Hock Tan, yang dikenal karena keahliannya dalam melakukan merger dan akuisisi, berkata bahwa para pemegang saham Qualcomm mengaku tertarik dengan penawaran dari Broadcom. 

"Banyak yang menunjukkan pada kami ketertarikan mereka agar Qualcomm bertemu dengan kami untuk berdiskusi tentang penawaran kami," ujar Tan dalam pernyataan resmi. "Kami masih ingin menjalin hubungan baik dengan dewan direktur dan tim manajemen Qualcomm."

Pernyataan ini memiliki implikasi bahwa Broadcom bersedia melakukan pengambilalihan paksa (hostile takeover) jika Qualcomm masih berkeras untuk menolak. 


(MMI)

Vivo V7+, Layar Luas Manjakan Pecinta Selfie
Review Smartphone

Vivo V7+, Layar Luas Manjakan Pecinta Selfie

11 hours Ago

Vivo V7 Plus kembali mengunggulkan kemampuan kamera depan, yang diklaim mampu memanjakan penggu…

BERITA LAINNYA
Video /